Coretan Perjuangan

Khabar Dari Pimpinan

Thursday, June 4, 2009

kerajaan Terengganu tanggung projek Idris

Menteri Besar Terengganu Dato' Ahmad said mendedahkan kerajaan Terengganu terpaksa menanggung beban kewangan kerana meneruskan projek-projek Idris Jusoh





IMPIAN MENJADI KENYATAAN", "MENCIPTA TAMADDUN MEMAHAT SEJARAH", "TIADA HALANGAN HANYA PELUANG", "TERENGGANU BISTARI ISLAM HADARI"

AWAS – Kedai Buku Di Kuala Terengganu

Satu artikel yang dikeluarkan oleh Membelaislam begitu menarik perhatian saya.

perkara sebegini seharusnya dititik beratkan.Ini berkaitan akidah.
Ia harus ditegakkan.



Sudah menjadi buah mulut orang ramai di bandaraya Kuala Terengganu namun masih ramai lagi mereka yang terus terperangkap dan tertipu. Pemilik sebuah kedai buku yang mempunyai beberapa rangkaian kedai di sekitar Kuala Terengganu didapati terlibat dalam usaha memurtadkan anak-anak gadis Melayu kita. Selain dari itu ramai juga mereka yang telah diperkosakan.

Pengakuan beberapa bekas pekerja yang sudah serik dicabul kehormatan menceritakan pengalaman pahit mereka. Pemiliknya memang lebih suka mengambil kakitangan-kakitangan perempuan, anak-anak gadis dari kampung sekitar yang kurang pendidikan agama, lemah iman dan yang mudah terpedaya dengan wang ringgit.

Sesetengah yang berani dan teguh iman, mereka sanggup berhenti dari terjerumus dengan maksiat yang berleluasa serta terancam keimannya. Malah semakin ramai dari mereka yang bersuara menceritakan kebobrokan nafsu serakah pemiliknya. Ada juga anak-anak gadis yang ternoda dan akhirnya terpaksa mengugurkan kandungan.

Seorang dari bekas pekerja mengaku turut pernah cuba dimurtadkannya. Kesedaran akhirnya menyelamatkan anak gadis yang sudah bersuami ini dari tersesat dan gugur imannya.

Walaupun sudah menjadi buah mulut ramai, namun di kalangan sesetengah orang-orang Melayu kita masih tidak sedar apa yang dilakukan oleh pemilik kedai dan terus memberi sokongan serta melanggani kedai-kedai buku ini. Dalam pada itu, sememangnya ada juga yang tidak sedar, namun sesetengah mereka yang telahpun maklum apa yang dilakukan oleh pemilik kedai terhadap anak-anak gadis, mereka tetap terus melanggani kedai-kedai buku ini.

Baru-baru ini, di antara para pelanggannya, didapati terpampan pelekat “Selamatkan Gaza” pada kereta Wiranya, walhal dia sendiri tidak sedar apa yang dilakukan oleh pemilik kedai yang dilangganinya itu mungkin lebih dahsyat dan lebih dekat di hati dari apa yang Israel lakukan nun jauh di sana.

Di kalangan “salegirls” yang diambil bekerja oleh pemiliknya diletakkan syarat mesti berpakaian seksi. Jurujual ini dihantar ke sekolah-sekolah untuk menjual buku sambil menarik perhatian guru-guru dengan pakaian dan lagak seksi mereka. Ramai guru-guru yang sudah merungut. Ada di kalangan pendidik yang sayangkan anak-anak gadis kita telah “ban”kan jurujual dari kedai ini untuk ke sekolah mereka. Namun, tetap ada pula guru-guru yang “agak gatal” patang dihulur “manisan” begini lapar menunggu.

Sesuatu tindakan drastik mesti dilakukan. Mereka yang peka dengan agama dan bangsa Melayu mereka MESTI bertindak untuk menyedarkan kawan-kawan serta sahabat handai mereka.

*****************************************

Lanjutan dari posting di atas – kami mendapat beberapa maklumat tambahan berhubung kebenaran perkara di atas termasuk dari kakitangan kerajaan – ramai dari kalangan pendidik.


adakah?hanya ALLAH swt saja yang tahu.... ape2 pon kita harus selidikinya.

Stadium dan Idris jusoh



3 projek mega dipantau


KUALA TERENGGANU 3 Jun - Bimbang dengan kejadian runtuhan bumbung Stadium Sultan Mizan Zainal Abidin semalam berulang, kerajaan negeri mengarahkan Jabatan kerja Raya (JKR) memberi perhatian ke atas tahap keselamatan beberapa projek mega yang baru siap di negeri ini.

Tiga projek yang tahap keselamatannya menjadi persoalan sekarang adalah terminal Lapangan Terbang Sultan Mahmud (LTSM) di Gong Badak, Pusat Akuatik Majlis Bandaraya Kuala Terengganu (MBKT) di Batu Burok dan Stadium Tertutup, Kompleks Sukan Negeri di Gong Badak.






Dato' Seri Idris Jusuh yang cukup pupolaris dengan motto "IMPIAN MENJADI KENYATAAN", "MENCIPTA TAMADDUN MEMAHAT SEJARAH", "TIADA HALANGAN HANYA PELUANG", "TERENGGANU BISTARI ISLAM HADARI" dengan membangun Terengganu yang tidak terfikir oleh rakyat Terengganu menjadi wirid wajib oleh pemimpin umno trg......



Datok deris tolong jawab persoalan dari MB kita ni....

"Tidak tahulah sama ada bumbung tercabut dipukul ribut, tapi kita kena tengok takut ada masalah lain. Kita bimbang juga sebab semua bangunan ini baru belaka.

''Mungkin buatannya kasar sangat atau ada perkara yang tidak betul. Arkitek sepatutnya mengambil kira faktor cuaca. Terengganu berada di tepi pantai, angin monsun bertiup kuat dan ini akan membebankan struktur bangunan. Sepatutnya binaan mesti lebih kukuh," ujarnya."


Datok MB bukannya apa tu...risau duit dah banyak habis dilabur utk projek mega tapi hasilnya..hahah amat amat memalukan....

last2 si arkitek dan JKR dipersalahkan... mana pegi pegawai JKR yang sain surat kelulusan keselamatan?sihat ke tidak?haha

menurut sumber dari kosmo online pulak...

Timbalan Pengarah Kerja Raya Negeri, Ghazali Hashim mengesahkan perkara itu dan berkata, bumbung berkenaan adalah antara kemudahan di stadium itu yang belum diberikan sijil tersebut.

Katanya, mengikut amalan kerja, JKR akan mengeluarkan Sijil Siap Kerja terhadap bangunan milik kerajaan yang sudah siap dibina.

"Hanya kemudahan seperti trek, padang selain beberapa tempat di luar stadium telah diberikan sijil itu. Sijil itu telah dikeluarkan semasa penganjuran Sukan Malaysia (Sukma) pada 31 Mei tahun lepas.

"Bumbung stadium belum diberikan sijil tersebut kerana masih dalam tempoh kecacatan (jaminan)," katanya ketika ditemui selepas mengiringi Menteri Belia dan Sukan, Datuk Ahmad Shabery Cheek meninjau stadium berkenaan semalam. - Bernama.



gambar sewaktu majlis penutup sukma... nasib baik bumbung tak runtuh... walaupun bumbung itu masih lagik dalam temph kecacatan[jaminan]hahaha
 
|  Pemuda Pas Cawangan Ketengah jaya. Blogger Template By Lawnydesignz Powered by Blogger